Kamis, 30 Mei 2013

Laporan PKL

STASIUN PEREBUSAN (CONTINOUS STERILIZER)
PT. KARYANUSA EKA DAYA
KUTAI TIMUR

Kerja Praktek Lapangan









FATIMAH AZZARAH
08.41201.0.0332






PROGRAM STUDI TEKNOLOGI PERTANIAN
SEKOLAH TINGGI ILMU PERTANIAN
KUTAI TIMUR

2012



HALAMAN PENGESAHAN

STASIUN PEREBUSAN (CONTINOUS STERILIZER)
PT. KARYANUSA EKA DAYA
KUTAI TIMUR



FATIMAH AZZARAH
08.41201.0.0332

Sangatta,  16 Juli s/d 13 Agustus 2012
Disetujui dan disahkan oleh :

Dosen Pembimbing                                                                   Pembimbing Lapangan





 Benny Kurniawan                                                                               Nur Junaidi


Mengetahui,
KPS. Teknologi Pertanian


Ir. Hasni Kasim, MT.
NIDN. 001411650
                                                



KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat dan hidayah-Nya penyusunan laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini dapat terselesaikan dengan baik, serta shalawat dan salam untuk junjungan kita nabi besar Muhammad Saw yang membawa kita pada zaman yang terang benderang.
Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini merupaka wujud dari penyempurnaan Tri Dharma Perguruan Tinggi yaitu Pendidikan, Penelitian, dan Pengabdian pada masyarakat, dalam arti mahasiswa sebagai intelektual yang menuntut pendidikan di perguruan tinggi dan melakukan berbagai penelitian harus mampu untuk mengaktualkan atau mentransformasikan yang diperoleh di bangku kuliah kepada masyarakat secara langsung.
Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini, dilaksanakan oleh mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (STIPER) Kutai Timur. Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini di laksanakan pada tanggal 16 Juli – 13 Agustus 2012 di PT. Karyanusa Eka Daya di Kecamatan Telen Kabupaten Kutai Timur.
Pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam kelancaran pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini, diantaranya :
1.    Bapak Prof Dr. Ir. Juraemi, M.Si Selaku Rektor Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian Kutai Timur
2.    Ibu Ir. Hasni Kasim, MT Selaku Ketua Program Studi Teknologi Pertanian Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian Kutai Timur.
3.    Bapak Benny Kurniawan, S.TP Selaku Dosen Pembimbing Praktek Kerja Lapangan.
4.    Bapak Suwasi yang menjadi fasilitator sehingga dapat terlaksananya Praktek Kerja Lapangan (PKL) dan dapat selesai dengan baik.
5.    Bapak Ir. Yustinus Felix Y Selaku Pimpinan (Administatur) PT. Karyanusa Eka Daya di Kecamatan Telen Kabupaten Kutai Timur.
6.    Bapak Nur Rochmad Selaku HRGA yang telah memberikan kesempatan kepada saya untuk melaksanakan Praktek Kerja Lapangan (PKL) PT. Karyanusa Eka Daya di Kecamatan Telen Kabupaten Kutai Timur.
7.    Bapak Fauzi Effendy Selaku Kepala Tata Usaha (KTU) dan semua staff kantor PT. Karyanusa Eka Daya di Kecamatan Telen Kabupaten Kutai Timur.
8.    Bapak Henry JAD Silalahi Selaku Kepala Pabrik PT. Karyanusa Eka Daya di Kecamatan Telen Kabupaten Kutai Timur.
9.    Bapak Nur Junaidi Selaku Kepala Kebun Rayon II PT. Karyanusa Eka Daya di Kecamatan Telen Kabupaten Kutai Timur.
10. Bapak Jumali Selaku Kepala Kebun Rayon III PT. Karyanusa Eka Daya di Kecamatan Telen Kabupaten Kutai Timur.
11. Bapak I Ketut S Selaku Kepala Projek PT. Karyanusa Eka Daya di Kecamatan Telen Kabupaten Kutai Timur
12. Bapak Rasid Selaku Kepala Kebun Rayon IV a di Kecamatan Telen Kabupaten Kutai Timur.
13. Bapak Robert Sambiring Selaku Asisten Maintanance yang telah banyak memberikan bimbingan kepada saya di lapangan.
14. Bapak Iswahyudi Wibowo Selaku Asisten Komposting yang telah banyak memberikan bimbingan kepada saya di lapangan.
15. Bapak Novan Fazli Selaku Asisten Proses yang telah banyak memberikan bimbingan kepada saya di lapangan.
16. Bapak Pathurrahman, ST Selaku Kepala Bagian Oprasional PT. Karyanusa Eka Daya di Kecamatan Telen Kabupaten Kutai Timur.
17. Seluruh Operator pada setiap stasiun yang telah banyak memberikan bimbingan di lapangan.
Saya selaku penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kata sempurna, untuk itu kami mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi siapa saja yang membacanya.

             Sangatta, 6 September 2012

                                                                                                              Penyusun




DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................................... i
KATA PENGANTAR............................................................................................................... ii
DAFTAR ISI............................................................................................................................... v
DAFTAR TABEL...................................................................................................................... vii      
DAFTAR GAMBAR.................................................................................................................. viii         
BAB I  PENDAHULUAN
1.1.  Latar Belakang ....................................................................................................... 1
1.2.  Tujuan...................................................................................................................... 2
1.3.  Manfaat.................................................................................................................... 2
BAB II  PROFIL PERUSAHAAN
2.1.  Latar Belakang........................................................................................................ 3
2.1.1. Tahap Persiapan atau Pra Konstruksi....................................................... 4
2.1.2. Tahap Pembangunan Fisik atau Konstruksi............................................ 5
2.1.3. Tahap Produksi dan Pengolahan Hasil atau Pasca Konstruksi.......... 6
2.2.  Dasar Pendirian...................................................................................................... 8
2.2.1. SK Bupati........................................................................................................ 8
2.2.2. Struktur Organisasi Perusahaan................................................................ 10
2.2.3. Bagan  Struktur Organisasi......................................................................... 13
2.2.4. Tugas dan Fungsinya.................................................................................. 14
BAB III RUANG LINGKUP PEKERJAAN
3.1.   Metode Pelaksanaan PKL .................................................................................. 16
3.2.  Spesifikasi Kegiatan.............................................................................................. 17
3.3.  Kendala-kendala yang dihadapi selama PKL dan Cara Pemecahannya... 19
BAB IV  STASIUN PEREBUSAN (CONTINOUS STERILIZER)
4.1.  Proses Continous Sterilizer.................................................................................. 20
4.2. Stasiun Perebusan (Continous Sterilizer Station)............................................ 21
4.3. Sistem Perebusan.................................................................................................. 24
4.3.1. Aliran Uap....................................................................................................... 24
4.3.2. Sistem Perebusan Triple Peak................................................................... 25
4.4. Perubahan yang Terjadi........................................................................................ 27
4.5. Perhitungan Throughput....................................................................................... 28
4.6. Hal – hal yang Perlu Mendapat Perhatian........................................................ 28
4.6.1. Pembuangan Udara..................................................................................... 28
4.6.2. Pembuangan Kondensat............................................................................ 28
4.6.3. Kebocoran Uap.............................................................................................. 28
4.6.4. Faktor Keamanan.......................................................................................... 29
4.6.5. Parameter Kontrol di Sterilizer.................................................................... 30
BAB V PENUTUP
5.1.  Kesimpulan ...................................................................................................... 31
5.2.  Saran ................................................................................................................. 31
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................................ 32 




DAFTAR TABEL

Tabel                                                                                                                                 Halaman        
                                                                                                
1.      Produksi Olah.................................................................................................................... 8
2.      Jumlah Karyawan PT. Karyanusa Eka Daya............................................................... 9
3.      Struktur Organisasi........................................................................................................... 10
4.      Uraian Kegiatan PKL....................................................................................................... 17
5.      Kendala dan Cara Pemecahan Masalah..................................................................... 19


DAFTAR GAMBAR

Gambar                                                                                                                Halaman                                                                                  

1.   Tahap Persiapan Dalam Pembangunan Kebun.......................................................... 4
2.   Proses Pembibitan Tanaman Kelapa Sawit.................................................................. 6
3.   Bagan Struktur Organisasi............................................................................................... 13
4.   Skema Sistem Continous Sterilizer................................................................................ 20
5.   Bunch Crusher atau FFB Crusher................................................................................. 20
6.   Sistem Continous Sterilizer.............................................................................................. 21
7.   Kompartemen Sterilizer..................................................................................................... 22
8.   Konsep Perebusan Sistem Continous Sterilizer.......................................................... 23
9.   Aliran Uap Bertekanan...................................................................................................... 24
10. Diagram Tekanan Terhadap Waktu Perebusan Triple Peak..................................... 26
11. Perpindahan Panas secara Konveksi dan Konduksi................................................. 27
12. Pintu Sterilizer.................................................................................................................... 29



 BAB I
PENDAHULUAN

1.1.  Latar Belakang
Kutai Timur merupakan daerah yang kaya akan sumber daya alam. Salah satu komoditas yang sedang dalam tahap pengembangan ialah kelapa sawit yang saat ini sangat mendukung perekonomian suatu daerah. Sumber daya manusia yang memadai juga mendapat perhatian khusus sebagai pemacu pengembangan perkebunan yang ada di daerah tersebut. Program S-1 dibentuk dengan tujuan menghasilkan sumber daya manusia yang siap pakai dan ahli dibidangnya serta tanggap terhadap perubahan dan perkembangan ilmu, teknologi, dan seni, maupun masalah yang dihadapi khususnya berkaitan dengan pelayanan langsung di bidang keahliannya.
Perkebunan kelapa sawit yang terdapat di Kutai Timur berdampak cukup besar bagi pendapatan suatu wilayah, ini dikarenakan warga yang ada di sekitar daerah tersebut dapat mengembangkan potensi yang ada di sekitarnya, baik itu lahan maupun tenaganya. Kelapa sawit (Elaeis guineensis jacq) merupakan salah satu perkebunan yang memiliki masa depan cerah. Prospek pasar dunia untuk minyak kelapa sawit beserta produknya cukup bagus, sebagai negara tropis dengan lahan yang masih relatif luas (Sastrosayono, 2003).
Teknologi Pertanian yang terdapat di STIPER Kutai Timur merupakan salah satu penunjang untuk menciptakan sumber daya manusia yang memiliki bekal dalam berbagai disiplin ilmu, diantaranya adalah tentang pengolahan hasil pasca panen. Berdasarkan paparan di atas, saya sebagai mahasiswa Program Studi Teknologi Pertanian Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian Kutai Timur melakukan Praktek Kerja Lapangan untuk mengetahui bagaimana proses pengolahan kelapa sawit yang telah dipanen menjadi Crude Palm Oil (CPO) dan penanganan limbah yang terdapat di PT Karyanusa Eka Daya Marah Haloq di kecamatan Muara Wahau Kabupaten Kutai Timur.


1.2.  Tujuan
Tujuan Praktek Kerja Lapangan (PKL) yang dilakukan oleh Program Studi Teknologi Pertanian, adalah sebagai berikut :
1.    Mengetahui proses pengolahan kelapa sawit menjadi Crude Palm Oil (CPO).
2.    Mengetahui proses sterilisasi Tandan Buah Segar (TBS) dalam proses pengolahan pabrik.

1.3.  Manfaat
Manfaat dari Program Praktek Kerja Lapangan (PKL) yang akan dilaksanakan ini adalah sebagai berikut:
1.    Dapat mengenal lebih jauh realitas ilmu yang telah diterima di perkuliahan dengan kenyataan yang ada di lapangan .
2.    Dapat menguji kemampuan pribadi dalam berkreasi pada bidang ilmu yang dimiliki serta dalam tata cara hubungan masyarakat di lingkungan kerjanya.
3.    Memperdalam dan meningkatkan ketrampilan dan kreativitas diri dalam lingkungan yang sesuai dengan disiplin ilmu yang dimilikinya.
4.    Dapat menyiapkan langkah - langkah yang diperlukan untuk menyesuaikan diri dalam lingkungan kerjanya dimasa mendatang.

  
BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

2.1.    Latar Belakang
PT. Karyanusa Eka Daya merupakan salah satu anak perusahaan PT. Astra Agro Lestari, Tbk dengan luas HGU 19.158,86 Ha yang bergerak di bidang Agribisnis (Perkebunan dan Pengolahan Kelapa Sawit) dengan produk berupa Crude Palm Oil (CPO) dan Palm Kernel Oil (PKO) yang berlokasi di daerah Desa Marah Haloq Kecamatan Telen Kabupaten Kutai Timur Propinsi Kalimantan Timur dengan kapasitas pengolahan:
·         Palm Oil Mill                                        : 45 ton TBS/jam
·         Palm Kernel Oil Mill                           : 0,9 ton Oil/jam
Perkebunan adalah kegiatan merubah lahan yang multi kultur menjadi monokultur dengan satu komoditi, dimana di perkebunan PT. Karyanusa Eka Daya komoditi yang dikembangkan adalah perkebunan kelapa sawit. Kegiatan di perkebunan ini diawali dengan proses land clearing, pembibitan, penanaman, perawatan hingga sampai dilakukan pemanenan Tandan Buah Segar di Pokok.
Pembangunan kebun PT. Karyanusa Eka Daya dimulai pada tahun 2005 yang terdiri atas tiga tahapan :
2.1.1. Tahap Persiapan atau Pra Konstruksi
Kerja
steaking exa2
after mulching
fae1
UMM-EX gbr
Gambar 1. Tahap Persiapan Dalam Pembangunan Kebun

Kegiatan yang dilakukan pada tahap penyiapan lahan awal ini antara lain : Pengurusan perijinan, penyusunan studi kelayakan, penyuluhan (pendekatan kepada masyarakat tentang rencana proyek dan keterlibatan masyarakat), pembebasan lahan non hutan, pelepasan kawasan hutan dan ganti rugi kepada masyarakat serta pembuatan detail tata ruang rencana pembangunan kebun tersebut.
Selanjutnya proses penyiapan lahan atau Land Clearing adalah kegiatan pembukaan lahan hutan yang akan dijadikan lahan perkebunan. Proses ini diawali dengan proses penumbangan pohon–pohon kayu besar yang kemudian dilanjutkan dengan proses imas atau pembersihan pohon–pohon kecil dan semak belukar yang ada. Pada tahap ini juga dilakukan penandaan terhadap gawangan yang akan dibuat dengan cara menumpuk pohon yang sudah ditumbang di gawangan mati dengan mengunakan alat berat (buldozer dan excavator) dan tanpa bakar (zero burning). Untuk melindungi tanah dari bahaya erosi dan kehilangan unsur hara maka dilakukan penanaman tanaman kacangan penutup tanah, sehingga lahan yang telah dibersihkan tidak dibiarkan terbuka begitu saja. Saat ini PT. Karyanusa Eka Daya telah melakukan pengembangan tanaman mucona sebagai land cover crop (tanaman penutup tanah). Selain itu juga dilakukan persiapan infrastruktur penunjang lain seperti jembatan, jalan dan parit–parit di daerah rendahan untuk mengalirkan air.

2.1.2. Tahap Pembangunan Fisik atau Konstruksi
Kegiatan pada tahap ini meliputi antara lain : Mobilisasi alat berat dan material, pengerahan tenaga kerja untuk kegiatan pembukaan lahan dan penanganan kayu tebangan, pembangunan sarana dan prasarana yang terdiri dari bangunan kantor, perumahan karyawan dan tenaga kerja, fasilitas dan sarana pendukung.
Pembangunan kebun di urut atas rangkaian kegiatan sebagai berikut : Tahapan kedua dalam kegiatan kebun adalah pembibitan kecambah kelapa sawit pada lahan khusus yang sudah disiapkan untuk lahan pembibitan. Pembibitan ini dilakukan dalam polybag selama 12 bulan hingga bibit kelapa sawit siap ditanam di lahan. Saat ini PT. Karyanusa Eka Daya masih memiliki pembibitan karena belum semua lahan efektif tertanam, penataan afdeling dan blok kerja, pemancangan, pembuatan jaringan jalan dan jembatan, pembangunan saluran drainase, pembuatan lubang tanam, pengolahan lahan, pembuatan teras, penanaman tanaman penutup tanah, pembibitan dan penanaman.
Pembangunan pabrik di bagi atas : pembangunan bangunan pabrik, pemasangan instalasi mesin dan pembangunan fasilitas dan sarana pendukung.
Operasional kebun berupa : pemeliharaan TBM (Tanaman Belum Menghasilkan) dan TM (Tanaman Menghasilkan) yang terdiri atas kegiatan penyiangan, penyisipan, pemupukan, pengendalian hama dan penyakit, penunasan dan pembuatan piringan dan pasar panen.


  
Gambar 2. Proses Pembibitan Tanaman Kelapa Sawit
2.1.3. Tahap Produksi dan Pengolahan Hasil atau Pasca Konstruksi
Pengelolaan dan pemantauan ini dilakukan langsung oleh pemrakarsa (PT. Karyanusa Eka Daya) secara aktif dan terintegrasi dengan aktivitas kegiatan operasional perkebunan. Dilaksanakan setiap hari minimal oleh karyawan di lingkungan atau unit kerjanya masing-masing (Pabrik, Teknik, Tanaman dan Administrasi), dimana apabila terjadi penyimpangan, maka akan segera dilaporkan kepada PIC SHE (Safety, Health, and Environment), Askep Departement  terkait, dan atau Administratur PT. Karyanusa Eka Daya.
Untuk pemantauan terhadap kualitas analisa lingkungan selain dilakukan di Laboratorium Internal pabrik PT. Karyanusa Eka Daya, juga telah dilakukan kerjasama untuk melakukan analisa hasil pelaksanaan lingkungan di Laboratorium Balai Riset dan Standardisasi Nasional Samarinda dan Laboratorium Tanah, Air dan Udara Universitas Mulawarman.
Mekanisme komunikasi internal memungkinkan setiap temuan di lapangan yang berkaitan dengan aspek Lingkungan dan K3 (LK3) dapat terpantau dengan baik, dimana apabila terjadi penyimpangan akan segera dilaporkan untuk diteruskan kepada Tim P2LK3 (Panitia Pembina Lingkungan, Keselamatan dan Kesehatan Kerja). Sistem hirarki dan susunan personal P2LK3 juga memungkinkan secara periodik dilaksanakan peninjauan dan penilaian langsung (self assesment) di lapangan.
Secara khusus, divisi SHE sebagai lembaga LK3 melaksanakan assesment untuk memonitor, menganalisa masukan dan melaporkan temuan-temuan  penting di lapangan. Saat ini di PT. Karyanusa Eka Daya tengah melakukan upaya implementasi standart Sistem Manajemen LK3 Astra Green Company (AGC) untuk dijadikan acuan pelaksanaan program pengelolaan dan pengendalian aspek-aspek LK3,  mencoba menerapkan ISO like 14000, implementasi HACCP (Hazard AnĂ¡lisis Critical Control Point), serta memiliki program CSR (Coorporite Social Responsibility) berupa kegiatan Comunity Relation, Community Development, Incame Generating Activity (IGA). Dan Sejak 2010 hingga saat ini PT. Karyanusa Eka Daya telah mengikuti Program Penilaian Kinerja Perusahaan Peduli Lingkungan (PROPER) dari KLH Propinsi Kalimantan Timur. Tahun 20102011 PT. Karyanusa Eka Daya mendapatkan Peringkat Biru untuk PROPER.
Data produksi – olah PT. Karyanusa Eka Daya semester 1 tahun 2012 adalah sebagai berikut :

Tabel 1. Produksi olah
Description

REAL (MONTHLY 2012)
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
TBS Terima
Ton
 20.694
18.181
19.776
21.474
26.604
25.237
TBS Olah
Ton
20.687
18.059
19.876
21.328
26.550
25.216
CPO Total
Ton
  4.715
3.992
4.396
4.856
5.984
5.639
Rend CPO

22,79%
22,10%
22,12%
22,77%
22,54%
22,36%
Kernel Total
Ton
794
718
799
853
1.048
984
Rend Kernel

3,84%
3,98%
4,02%
4,00%
3,95
3,90
FFA

3,31
3,14
2,88
3,07
3,82
3,68
Sumber : Data PT. KED
2.2.  Dasar Pendirian
2.2.1.   SK Bupati
Data singkat perusahaan dapat dilihat dibawah :
Nama Perusahaan       : PT. Karyanusa Eka Daya
Badan Hukum               : Perseroan Terbatas (PT)
Alamat                             : Desa Marah Haloq, Kecamatan Telen, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur
No. Telp                          : 08125517294
Status Permodalan                  : PMDN
Bidang Usaha               : AGRIBISNIS
                                             Perkebunan dan Pengolahan Kelapa Sawit
SK UKL – UPL              : 262/660.1/Bup-Kutim/V-2005
Penanggung Jawab    : Ir. Yustinus Felix Y.
Izin Yang Terkait          : ~ Ijin Domisili          : 470/276/TLN/VI/2005
AMDAL      ~ IUP (Izin Usaha Pertambangan)   : 500/72/EK-II/2005
                     ~ IMB (Izin Mendirikan Bangunan) : 526/BP2T-2.1/1X/2010
                     ~ SITU/HO (Surat Izin Tempat Usaha / Hinder Ordonantie) : 300.503/819/T-PEM-I/IX/2006
                    ~ HGU/HGB (Hak Guna Usaha / Hak Guna Bangunan) :  16.03.24.09.4.00004
                    ~ LA (Land Aplikasi) : 660.5/K.690/2011                       
 Dalam menjalankan operasional perusahaan, karyawan yang ada di PT. Karyanusa Eka Daya berjumlah 3.425 orang.
Tabel 2. Jumlah Karyawan PT.KED
No
STAFF
Jumlah
No
MANDOR-1
Jumlah
1
Administratur
1
1
Pabrik
5
2
Askep
11
2
Tanah
6
3
Staff Tanah
27
3
Administrasi
0
4
Staff Pabrik
5
4
Teknik
2
5
Staff Administrasi
3

Total 
13
6
Staff Administratur
3
No
Buruh Harian Lepas
Jumlah
7
Staff Teknik
4
1
Afdeling OA
85

 Total
54
2
Afdeling OB
128
No
TENAGA KERJA
Jumlah
3
Afdeling OC
84
1
Panen

4
Afdeling OD
74

a. Pegawai Tetap
597
5
Afdeling OE
80

b. Buruh Harian Lepas

6
Afdeling OF
83
2
Rawat
7
Afdeling OG
49

a. Pegawai Tetap
597
8
Afdeling OH
82

b. Buruh Harian Lepas

9
Afdeling OI
81

Total 
1.143
10
Afdeling OJ
109
11
Afdeling OK
68
No
SUPERVISI & KERANI
Jumlah
12
Afdeling OL
74
1
Pegawai Tetap
135
13
Afdeling OM
89
2
Teknik
120
14
Afdeling ON
71
3
Pabrik
62
15
Afdeling OO
96
4
Administrasi
68
16
Afdeling OP
102
17
Afdeling OQ
112

 Total
250
18
Afdeling OP
106
19
Afdeling OR
105
20
AfdelingOS
64
21
Pabrik
6
22
Teknik
77
23
UMUM
5
Total Buruh Harian Lepas
1830
Sumber : Data PT. KED
2.2.2.   Struktur Organisasi Perusahaan
Tabel 3. Struktur Organisasi
NO
PANGKAT
JABATAN
TANAMAN
1
Manager
Administratur
2
Asisten Kepala
Kepala Kebun Inti
3
Asisten 
Kepala Afdeling
Kepala Bibitan
4
Supervisor Senior
Mandor 1 Tanaman
5
Mandor Transport Senior
6
Supervisor 
Mandor Transport
7
Supervisor Junior
Mandor Panen
8
Krani Afdeling
9
Worker Senior
Krani Panen + QA
10
Mandor Rawat
11
Mandor Bibitan
12
Krani Bibitan
13
Worker 
Pemanen
14
Pekerja Rawat
15
SKU Harian/Others
Centeng/Jaga malam
16
Jaga bayi
17
Guru Ngaji/Pendeta
18
Op. Genset
PABRIK
1
Asisten Kepala
Kepala Pabrik
2
Asisten
Kepala Proses
3
Kepala Maintenance
4
Supervisor Senior
Supervisor Proses
5
Supervisor Maintenance
6
Kepala Laboratorium
7
Supervisor
Boiler Chargeman
8
Electrical Chargeman
9
Krani 1 Administrasi Pabrik
10
Krani 1 Gudang Pabrik
11
Supervisor Junior
Analys Lab
12
Operator Proses Senior
13
Boiler Attendant
14
Fitter Elektric 
15
Fitter Mechanic
16
Masinis
17
Krani Adm Pabrik
18
Worker Senior
Laboratory Attendant
19
Operator Proses
20
Krani Weighbridge
21
CPO & Kernel Despatch
22
Worker
Sample Boy
23
Recycle USB Operator
24
FFB Grader
25
Helper Fitter Mekanik
26
Helper Fitter Elektrik
27
Greaser
28
Helper Gudang Pabrik
29
SKU Harian/Others
General Worker
30
Factory Compound upkeep
TEKNIK
1
Asisten Kepala
Kepala Teknik
2
Asisten
Kepala Bagian Operasional
3
Kepala Bagian Planning & Control
4
Kepala Bagian Support
5
Supervisor Senior
Supervisor Jalan & Jembatan
6
Supervisor Fasilitas
7
Supervisor Planning & Control
8
Supervisor Workshop/Kepala Mekanik/Mekanik 1

2.2.3.   Bagan Struktur Organisasi

Gambar 3.Bagan Struktur Organisasi

2.2.4.   Tugas dan Fungsinya
Adapun tugas dan tanggung jawab dari masing-masing personildalam stuktur organisasi PT. Karyanusa Eka Daya adalah :
1.      Manager
Salah satu fungsi manager adalah memberikan motifasi kepada bawahannya. Dengan demikian motivasi yang benar maka bawahannya akan bersemangat dalam pencapaian prestasi memproleh hasil kerja. Tugas pokok seorang manager adalah menggerakkan serta mengkordinasi man, money, methode, manchine, dan market, yang meliput perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, dan bertanggung jawab terhadap kinerja suatu perusahaan.
2.      Asisten divisi
Asisten divisi bertugas membantu manager dalam mengelola divisinya untuk mengoptimalkan petensi tanaman terutama dalam mencapai produksi sesuai dengan target perusahaan.
3.      Kondaktor ( mandor besar)
Kondaktor (mandor besar) bertugas membantu asisten untuk mengawasi dan memberikan arahan kepada mandor – mandor dalam semua kegiatan yang dilakukan di lapangan dan juga memberikan pengarahan pada setiap kali chek roll.
4.      Mandor
Mandor dibedakan berdasarkan kegiatan yaitu mandor panen, mandor brondolan, mandor spraying, mandor pengendalian hama, dan perawatan umum.
5.      Accountig (pembukuan)
Tugas dan taggung jawab pembukuan adalah mengkoordinir pekerjaan- pekerjaan sebagai berikut :
·         Membuat Rencana Kerja Anggaran Perusahaan (RKAP) tahunan.
·         Membuat laporan keuangan atau penggajian setiap bulan
·         Membuat persedian barang untuk pelaksanaan  operasional lahan setiap bulannya
6.      Administrasi
·         Memmbuat laporan ketenagakerjaan setiap bulan
·         Membuat laporan karyawan dan laporan jamsostek karyawan
·         Cuti karyawan, baik dalam pembayaran maupun realisasi pelaksanaan cuti.
7.      Kerani Administrasi
·         Mencatat biodata dan keluar masuknya karyawan
·         Membantu pekerjaan pembukuan  dan pekerjaan administrasi setiap bulannya
8.      Store Keeper
Membuat laporan penerimaan dan pengeluaran perlengkapan barang untuk pelaksanaan operasinal seperti BBM, pestisida, pupuk, sparepart kenderaan, alat- alat perlengkapan,dan lain - lain.




BAB III
RUANG LINGKUP PEKERJAAN

3.1. Metode Pelaksanaan PKL
Metode pelaksanaan yang digunakan pada praktek kerja lapangan ini adalah sebagai berikut :
1.    Library Research
Yaitu dengan membaca buku-buku litelatur dan sumber data lainya yang berkaitan langsung dengan materi yang dibahas.
2.    Field Research
Yaitu salah satu metode yang digunakan didalam mengumpulkan data, dimana peneliti secara langsung terjun pada objek penelitian.
a.    Observasi
Yaitu dengan cara mengadakan pengamatan secara langsung pada obyek atau perusahaan (Operator/Karyawan) dalam melakukan aktivitasnya sehari hari dan mengambil data yang kiranya sesuai untuk bahan penulisan laporan ini.
b.    Interview
Yaitu suatu cara pengambilan data dengan jalan mengadakan Tanya jawab atau wawancara langsung pada obyek tentang hal-hal yang dianggap dapat membantu memberikan penjelasan terhadap data yang dibahas.

3.2. Spesifikasi Kegiatan
Kegiatan yang dilakukan selama di lapangan adalah sebagai berikut :
Tabel 4. Uraian Kegiatan PKL
Minggu
Tanggal
Kegiatan
Pertama
















Kedua










Ketiga










Keempat
16 – 21 Juli 2012















23 – 28 Juli 2012









30 Juli – 4 Agustus 2012









6 – 13 Agustus 2012
1.  Perkenalan dengan staff perusahaan PT. KED
2.  Pembagian jadwal dan pemberian gambaran umum kegiatan perkebunan dan pabrik pengolahan kelapa sawit.
3.  Pembagian safety
4.  Peninjauan langsung ke pabrik dari bagian penimbangan, stasiun Loading Ramp, Continous Sterilizer, Thresher, Press, Klarifikasi, dan Kernel.
5.  Wawancara kepada operator dan mandor
6.  Pemberian materi dari asisten
7.  Presentasi hasil yang diperoleh selama satu minggu
1.  Peninjauan ke stasiun Boiler, Power House, Water Threatment, Limbah dan Komposting tentang cara kerja serta spesifikasi alat
2.  Pengambilan sample tiap stasiun serta meneliti sample tersebut di laboratorium PT. KED
3.  Wawancara kepada operator dan mandor
4.  Presentasi hasil yang diperoleh selama satu minggu
1.  Peninjauan langsung ke kebun kelapa sawit
2.  Pemberian materi proses pertumbuhan, perawatan, panen dan pengangkutan TBS ke pabrik
3.  Pengenalan tiap afdeling dan blok sawit, struktur tiap wilayah perkebunan.
4.  Wawancara kepada mandor
5.  Presentasi hasil yang diperoleh selama satu minggu
1.  Peninjauan tiap arel perkebunan, mengenal tiap projek yang dibuat serta mencari permasalahan yang terjadi di kebun
2.  Peninjauan bagian maintenance PT. KED, pemberian materi dan wawancara langsung pada mandor dan asisten
3.  Penyusunan laporan PKL
4.  Presentasi akhir


3.3. Kendala – Kendala yang dihadapi selama PKL dan Cara Pemecahannya
Kendala – kendala yang dihadapi dan cara pemecahannya adalah sebagai berikut : Tabel 5. Kendala dan Cara Pemecahan Masalah
No
Kendala – kendala yang dihadapi
Cara pemecahannya
1


2

3

4



5



6

7

8
Sistem transportasi yang kurang memadai terutama bagi karyawan pabrik dan pekerja kebun
Jalan yang rusak bila hujan datang serta jembatan yang rusak
Terjadi kesalahan dalam pengoperasian alat
Kerusakan alat yang menyebabkan terhambatnya proses pengolahan kelapa sawit di pabrik
Kapasitas untuk menampung hasil panen di pabrik kadang melebihi batas waktu yang ditetapkan
Pertumbuhan kelapa sawit di areal berpasir kurang maksimal
Lahan berlereng sulit untuk memanen TBS
Pemakaian alat baru dengan Traktor kurang maksimal
·      Pengajuan fasilitas yang lebih memadai kepada pihak perusahaan.
·      Perkerasan jalan dan perbaikan jalan
·      Pelatihan terhadap pekerja dan penanggung jawab kegiatan
·      Perbaikan tiap komponen alat dan mematuhi SOP


·      Pembangunan pabrik pengolahan kelapa sawit yang baru

·      Pembuatan insert tanah

·      Pembuatan jalur kontur pada lahan
·      Pemantapan pemakaian alat dan disesuaikan dengan kondisi tanaman serta lahan


BAB IV
STASIUN PEREBUSAN (CONTINOUS STERILIZER STATION)

4.1. Proses Continous Sterilizer
Pabrik Kelapa Sawit PT. Karyanusa Eka Daya menggunakan sistem Continous Sterilizer dan Vertical System. Sistem Continous sterilizer terdapat FFB Conveyor yang membawa TBS hasil grading dari Loading Ramp menuju Stasiun Perebusan.
Sebelum masuk stasiun perebusan, TBS lebih dulu dibawa masuk oleh FFB Conveyor masuk ke dalam mesin FFB Crusher yang fungsinya untuk memotong TBS menjadi  bagian yang lebih kecil, hal ini dilakukan agar proses perebusan dapat merata pada seluruh bagian TBS dan juga mempercepat proses pemasakan sehingga dapat mengurangi kemungkinan Oil loses pada proses selanjutnya.








Gambar 4. Skema Sistem Continous Sterilizer






Gambar 5. Bunch Crusher atau FFB Crusher

4.2. Stasiun Perebusan (Continous Sterilizer Station)
Sterilisasi adalah tahap pertama kali minyak dan kernel dikutip, bila proses ini gagal maka proses selanjutnya akan bermasalah atau gagal. Sistem Continous adalah sistem perebusan dimana proses perebusan TBS dilakukan secara kontinu. Sistem ini hanya dikenal satu jenis saja yaitu sistem Continous Sterilizer.
Gambar 6. Sistem Continous Sterilizer

Tujuan dari perebusan TBS adalah :
1.    Mematikan Enzim Lipase yang terdapat pada TBS. Karena Enzim Lipase non-aktif pada suhu diatas 100 dan akan terbentuk koagulasi, jika Enzim Lipase dibawah 100 akan terbentuk kolloid dan masih bisa aktif kembali.
2.    Memudahkan lepasnya brondolan dari janjang, karena dengan kondisi TBS yang matang akan melunakkan tekstur dari brondolan dan janjang sehingga mudah terlepas.
3.    Dehidrasi buah untuk membantu pelumatan dan pengepresan (mengurangi kadar air buah).
4.    Melunakkan Mesocarp
5.    Mempersiapkan lepasnya kernel dari cangkang
6.    Memudahkan proses selanjutnya



Prinsip pengoperasian yang perlu diperhatikan pada continuous sterilizer antara lain :
1.      Menggunakan live steam injection dengan tekanan 14,7 psi (1 bar) atau low pressure sterilizing yang berasal dari BPV (Back Pressure Vessel) dengan suhu 120 – 125 .
2.      TBS direbus melalui conveyor dua tingkat yang berada di dalam kompartemen sterilizer.
3.      Proses perebusan continous single pressure.
4.      IMG_1154Siklus perebusan 70 – 90 menit.









Gambar 7. Kompartemen Sterilizer
Tahap-tahap sistem continous sterilizer adalah sebagai berikut :
1)     Tahap Pre-Sterilization
TBS dikondisikan dengan cara merobek janjang TBS menjadi dua menggunakan alat FFB Crusher. Tujuannya adalah agar memudahkan penetrasi steam sampai ke dalam rachis mengingat tekanan perebusan yang digunakan adalah pada tekanan atmosfer.Kemudian dialirkan oleh Feeding Conveyor menuju dek perebusan (CS Conveyor).
2)      Tahap Sterilization
TBS direbus secara kontinyu pada tekanan atmosfer (Low Pressure Sterilizing) dengan cara melewatkan TBS yang telah dirobek melalui suatu kompartemen menggunakan conveyor yang kemudian disemprotkan steam secara kontinyu pada tekanan atmosfer. Untuk mengurangi steam keluar dari dalam sterilizer digunakan inlet dan outlet flap valve. Pembuangan kondensat dilakukan secara kontinu melalui talang drain di sepanjang lantai sterilizer sehingga buah tidak tergenang kondensat.
3)  Tahap Post Sterilization .
Pemanasan lanjut terhadap brondolan yang telah dipipil dari tandannya menggunakan alat bejana Post Heated Cooker (PH-Cooker) dan juga pada horizontal digester. Tujuan pemanasan ini adalah untuk memanaskan buah lebih lanjut sehingga proses pengurangan kadar air dalam buah, pelepasan ikatan fiber pada mesocarp dari biji dan pemecahan butiran minyak dalam buah dapat terjadi lebih baik.










Gambar 8. Konsep Perebusan Sistem Continous Sterilizer









4.3. Sistem Perebusan
4.3.1. Aliran Uap
Uap Panas yang ada di sterilizer dihasilkan dari Boiler yang kemudian diteruskan ke Back Pressure Vessel, dan dari BPV di teruskan lagi ke sterilizer (lihat gambar).

FLOW STEAM STERILIZER








Gambar 9. Aliran Uap Bertekanan Perebusan
Fungsi bagian-bagian alat :
1.      Inlet valve berfungsi sebagai katup pemasukan uap steam terletak dibagian atas pressure vessel (dpipa = 6 inci)
2.      Auxliary valve (dpipa = 4 inci) berguna pada saat deaerasi dan pemasukan steam bertekanan rendah untuk menjaga tekanan dalam posisi steady.
3.      Exhaust valve, digunakan untuk membuang steam ke atmosfir melalui corong pembuangan (dpipa = 8 inci).
4.      Deaeration valve merupakan katup saluran pembuangan udara panas (dpipa = 3 inci) pada saat akan start atau selama proses saat pergantian puncak (blow-down).
5.      Condensate valve berguna untuk saluran pembuangan condensate dengan (dpipa = 4 inci) sejajar dengan katup deaerasi.
6.      Safety valve yang berfungsi apabila tekanan dalam pressure vessel ini melebihi kapasitas peyetelan klep (pada ukuran 3,2 bar). Untuk menggerakan katup-katup secara elektronik digunakan pneumatic aktuator dengan tekanan udara 6 bar.
7.      Blow down chamber adalah saluran pembuangan uap yang masih mengandung kondensat ke udara dari pipa deaerasi dan kondensat.
8.      Blow off silencer berfungsi sebagai saluran pembuangan uap dari pipa exhaust yang hanya berisi uap saja.
9.      Condensate pit adalah tempat penampungan air kondensat dan menggunakan baskulator untuk mengetahui jumlah produksi condensate yang dihasilkan.

4.3.2. Sistem Perebusan Triple Peak
Tujuan Perebusan Triple Peak
Sistem perebusan harus disesuaikan dengan kapasitas Bejana Tekanan Balik dari Boiler, agar tercapainya tujuan perebusan. Dan di dalam perebusan ada faktor-faktor yang sangat menentukan dalam proses perebusan, yaitu :
1.      Tekanan & Temperatur
2.      Waktu
3.      Kualitas dan Ukuran TBS
4.      Sistem Perebusan
Dari faktor-faktor diatas, maka sistem perebusan yang umumnya digunakan adalah sistem perebusan dengan 3 titik puncak (triple peak).
Gambar 10. Diagram Tekanan Terhadap Waktu Perebusan Triple Peak
                                                                                
Keterangan Gambar :
O – A
A – B
B – C   

C – D
D – E
E – F   

F – G
G – H
H – I
I  – J   
J – K
=  Deaerasi
=  Perebusan Peak 1 (2 bar)
= 1st Blow-down (buang steam sampai 0 bar) – buang       kondensat
=  Deaerasi
=  Perebusan Peak 2 (2,8 bar)
= 2nd Blow-down (buang steam sampai 0 bar) – buang       kondensat
=  Deaerasi
=  Perebusan Peak 3 (2,8 – 3,2 bar)
Holding Time
Exhaust - Buang Kondensat
Blow-off (buang steam sampai 0 bar)

       
         

         

4.4. Perubahan yang Terjadi
Menggunakan sistem perebusan triple peak, mengakibatkan TBS yang terebus secara merata, karena uap panas tersebar merata dengan tekanan yang berbeda di setiap titik puncak (peak). Uap pertama yang masuk memindahkan panas secara konveksi ke dalam buah di bagian luar, kemudian didalam TBS panas yang masuk dipinndahkan kembali secara konduksi ke bagian yang lebih dalam. Uap yang yang diterima setiap lapisan buah tidak sama dan semakin kedalam, perpindahan panas semakin berkurang (Heat Transfer Law).
Gambar 11. Perpindahan Panas secara Konveksi dan Konduksi

Sistem ini digunakan karena akibat perebusan terjadi perubahan TBS secara fisika dan kimia, antara lain :
1.    Secara fisika
Buah menjadi lunak, kadar air semakin berkurang dan sangat membantu dalam memudahkan lepasnya brondolan dari tandan, karena uap panas menyebabkan susutnya serat TBS dan inti sawit yang terdapat didalamnya. Kemudian penyusutan buah tersebut mengakibatkan terjadinya goncangan pada buah, karena perubahan tekanan yang cepat.
2.    Secara kimia
Enzim-enzim yang merugikan mati akibat suhu yang tinggi, air yang menguap mengakibatkan bersatunya sel-sel minyak yang ada di dalam TBS.
4.5.   Perhitungan Throughput
Kemudian dari sistem perebusan ini didapat throughput, sebagai berikut :
dimana :
kapasitas tiap rebusan        =    kapasitas sterilizer
waktu 1 siklus                       =    tunggu + lama perebusan + buka/tutup sterilizer

4.6.   Hal-hal yang Perlu Mendapat Perhatian
Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk menghindari throughput rendah adalah sebagai berikut :
4.6.1. Pembuangan Udara
Meskipun tekanan dan tingkat kematangan TBS telah terpenuhi, tetapi sering juga temperatur yang diinginkan tidak tercapai. Hal ini disebabkan karena masih terdapatnya udara di dalam bejana sterilizer, karena udara mempunyai daya hantar panas yang rendah sehingga temperatur ruang tidak tercapai.
Tujuan:
1.    Adanya udara dalam sterilizer dapat menghambat pertukaran panas sehingga perebusan tidak sempurna
2.    Adanya udara dalam sterilizer dapat mengurangi tekanan steam, sehingga tekanan steam yang dibutuhkan tidak tercapai akibat tekanan parsial sehingga steam tidak dapat menembus bagian dalam TBS
4.6.2. Pembuangan Kondensat
Kondensat harus dikeluarkan dari bejana sterilizer, karena :
1.    Genangan air kondensat dapat merusak alat.
2.    Genangan air kondensat yang membasahi TBS akan menyebabkan kerugian, karena sebagian minyak akan terikut didalamnya.
4.6.3. Kebocoran Uap
Kebocoran uap selama proses perebusan akan memperlambat waktu perebusan dan membuat sebagian buah tidak terserap (USB tinggi).
4.6.4. Faktor Keamanan
Karena dalam perebusan menggunakan bejana bertekanan tinggi, maka diperlukan beberapa pengaman yang dapat mengurangi resiko kecelakaan, antara lain :
1.    Pintu Steriliser dengan sistem penguncian secara mekanis (Mechanical Interlock) dan secara elektris (Electrical Interlock), yang berfungsi sebagai indikator pada awal perebusan. Proses perebusan tidak dapat berlangsung bila penguncian tidak dilakukan secara tepat.
Gambar 12. Pintu Sterilizer dan Bagian-bagiannya

2.    Pressure Gauge yang berfungsi sebagai indikator tekanan didalam Steriliser.
3.    Safety Valve yang akan berfungsi otomatis bila tekanan melebihi kapasitas.
4.    Disamping itu katup-katup pembuangan (exhaust) juga dapat berfungsi sebagai safety valve bila terjadi tekanan yang membahayakan.



Hal – hal yang perlu di perhatikan pada saat buka dan tutup pintu:
Saat buka pintu:
1.    Pastikan tekanan di pressure gauge telah menunjukan angka nol.
2.    Pastikan valve inlet telah tertutup dan valve outlet telah terbuka.
3.    Geser safety bar arm untuk untuk membuka safety bleed valve lalu angkat lug stopper dan putar lug reng pelan – pelan.
4.    Atur posisi badan agar tidak terkena pintu dan percikan air kondensat
5.    Perhatikan safety bleed valve, sampai tidak ada keluar tekanan
6.    Cantolkan daun pintu
Saat menutup pintu:
1.    Bersihkan janjang dan brondolan dari dalam sterilizer
2.    Bersihkan brondolan/condensat dari reng pintu
3.    Periksa packing pintu, harus terpasang dengan tepat
4.    Setelah pintu tertutup dengan kencang/rapat, ± 80 %, tutup safety  bleed valve
5.    Pastikan electrical interlock dapat berfungsi dengan baik
Fungsi steam trap pada sterilizer adalah untuk efisiensi penggunaan steam dengan cara menahan lalu membuang steam yang terkondensasi.
4.6.5. Parameter kontrol di sterilizer :
1.    Oil ex kondensat         = minimal 1 %
2.    Absolut ex kondensat = minimal 1 kg/ton TBS
3.    USB count                  = standart 3%



BAB V
PENUTUP

5.1.  Kesimpulan
Dari hasil pelaksanaan serta pengamatan di lapangan pada Stasiun Perebusan dapat disimpulkan sebagai berikut :
1.    Rata-rata waktu perebusan adalah 90 menit dengan suhu 100°C
2.    Perebusan yang tidak sempurna dapat menyebabkan :
·         Rendemen rendah
·         Fiber banyak yang lengket pada nut
·         Losses diatas standar
·         USB tinggi
3.    Suhu yang terdapat dalam continous strerilizer tergantung dari steam yang terdapat pada boiler, jika boiler dalam kondisi baik maka suhu dapat dipertahankan secara berlanjut.
4.    Faktor-faktor yang sangat menentukan dalam proses perebusan, yaitu :
·         Tekanan & Temperatur
·         Waktu
·         Kualitas dan Ukuran TBS
·         Sistem Perebusan
5.    Proses perebusan juga dapat mempengaruhi tahap-tahap selanjutnya dalam menghasilkan CPO, karena buah yang telah matang sempurna mudah diolah dan menghasilkan minyak yang cukup.

5.2.  Saran
1.    Agar operator dapat menjaga waktu perebusan yang sesuai SOP.
2.    Menjaga kebersihan sterilizer.




DAFTAR PUSTAKA

Fahruddin. 2008. Laporan MT Pabrik Stasiun Penerimaan TBS di PMKS PT.SAL
1 ltd. PT. Astra Agro Lestari Tbk.
Purba, Razak. Akiyat, Edy Sigit Sutarata, Agus Sutanto, Amir Purba, Condro Utomo, Donal Siahaan, Lukaman Fadli, Rolettha, Sudharto, Winarna, Yurna Yenni, Sugiyono Suroso Rahutomo. 2008. Budidaya Kelapa Sawit. Pusat Penelitian Kelapa Sawit. Medan
Risza, S. 1994. Kelapa Sawit dan Upaya Peningkatan Produktifitas. Kanisius Yogyakarta.
Sivasothy, K. Halim, Rohaya Mohd. Basiron, yusuf. 2005. Journal of Oil Pal
Research vol 17 p.145-151.







Tidak ada komentar:

Poskan Komentar